My Way



WeLcOmE



Hidup akan lebih indah dan berarti saat kita mau berbagi dengan orang lain dan melengkapi kehidupan orang lain dengan Senyum tulus dari Hati



http://blogkucelalu.wordpress.com
http://febry23.wordpress.com/
http://tbia99.blogspot.com/

Total Tayangan Laman

Kamis, 24 Mei 2012

Ilmu Kalam


BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang 
Telah kita ketahui ilmu kalam adalah sebuah ilmu yang memiliki bidang disiplin yang berupa ilmu keislaman yang membahas tentang persoalan kalam Tuhan dengan berbagai sudut pandang baik dalam rasiaonal atau aqliyah (berfikir filosofis) maupun naqliyah (mengunakan dalil-dalil Al-Quran dan hadist). Ilmu kalam disini membahas tentang unshuludin atau aqidah teologi yang membahas tentang masalah ketuhanan dan kewajiban seorang manusia terhadap tuhan-Nya yang mencakup iman, serta kufur dengan mengunakan argumentasi logika manusia. Ilmu kalam memiliki hubungan yang kuat dengan ilmu Islam yang lainya.
Disiplin ilmu ini membahas tentang siapa sebenarnya orang muslim dengan sudut pandang agama Islam. Sehingga ilmu kalam sangat erat kaitanya dengan ilmu filsafat dan tasawuf. Apalagi pada saat ini masalah sosialcultural dalam mencari kebenaran  dan mempertahankan keneranan sangatlah kompleks dan lebih rumit. Tidak hanya pada zaman modern ini, namun pada zaman dulu dari faktor inilah muncul para pakar dunia yang telah berhasil mempertahankan kebenaran mereka masing-masing dengan cara menempuh jalan yang berbeda. Meraka adalah Annazam (tokoh Mu’tazilah), Abul Huzail al-Allaf( tokoh Mu’tazilah), Ibn Kahldun, dll.
Ilmu kalam juga sering disebut dengan ilmu usul-u-ddin. Hal ini dapat dimengerti karena persoalaan kepercayaan menjadi pokok dalam ajaran agama dan hal inilah yang menjadi pokok pembicaraan. Sehinga ilmu filsafat dapat digunakan sebagai alat untuk mengkritisi ilmu kalam karena dengan masuknya filsafat maka semakin banyak pula pembicaraan tentang ilmu kalam. Sehingga hal ini mendorong para muktakallimi untuk belajar tentang filsafat dan mempelajari logika filsafat terutama dalam segi ketuhanan. 
Sehingga kita harus tau bagaimana kerangka berfikir ilmu kalam itu agar kita dapat mengetahui peran dan fungsi ilmu kalam. Dengan mengetahui kerangka berfikir ilmu kalam kita dapat menemukan objek kajian ilmu kalam itu mencakup bidang apa saja. Sehinga dari masing-masing bidang kajian ilmu kalam tersebut kita dapat mengetahui persamaan dan perbedaan objek kajian ilmu kalam dalam membedah atau menemukan sebuah kebenaran. Tidak hanya itu kita harus tau hubungan antara Ilmu Kalam, Filsafat, dan Tasawuf juga sehingga kita dapat mencari sebuah kebenaran dalam Agama Islam terutama menyangkut tentang Iman atau keyakinan.
B. Perumusan Masalah
Permasalahan yang terkait dengan latar belakang yang dikemukakan diatas, maka dapat dirmuskan sbb:
1. Bagaimanakah hubungan antara Ilmu Kalam, Filsafat, dan Tasawuf?
2. Seperti apakah kerangka berfikikir aliran-aliran Ilmu Kalam dan apa saja aliran-aliran pemikiran dalam Kalam ?
C. Tujuan Penelitian
Dari uraian latar belakang dan perumusan yang dikemukakan diatas, maka tujuannya adalah sbb:
1. Dapat menegetahui hunbungan antara Ilmu Kalam, Filsafat, dan Tasawuf.
2. Dapat mengetahui kerangka berfikir aliran Ilmu Kalam dan aliran-aliran dalam Ilmu Kalam.
BAB II
LANDASAN TEORITIS 
A. Hakikat Ilmu Kalam 
Ilmu kalam adalah ilmu yang membicarakan tentang wujud Tuhan (Allah), sifat-sifat yang mesti ada pada-Nya, sifat-sifat yang tidak ada pada-Nya, dan sifat-sifat yang mungkin adapada-Nya, dan membicarakan tentang kerosulan-kerosilanTuhan, untuk menetapkan kerasulannya dan mengetahui sifat-sifat yang ada padanya, sifat-sifat yang mungkin tidak ada padanya, dan mungkin sifat-sifat yang ada padanya (lihat risalat at-tauhid).
Ada yang mengatakan Ilmu Kalam adalah ilmu yang membicarakan bagaimana menetapkan kepercayaan-kepercayaan keagamaan ( agama Isalam) dengan bukti-bukti yang yakin (lihat Al-Husun al-Hamidiyyah). Sedangkan Ibnu Khaldun mengatakan, Ilmu Kalam ialah ilmu yang berisikan alasan-alasan mempertahankan kepercayaaniman dengan mengunakan dalil-dalil fikiran yang berisi bantahan terhadap orang-orang yang menyeleweng dari kepercayaan-kepercayaan aliran golongan Salaf dan Ahli Sunah.
Ilmu Kalam juga memiliki nama lain diantaranya  yang pertama Ilmu Tahuhid yang artinya percaya kepada Tuhan yang Maha Esa dan tidak ada sekutu bagi-Nya (mengesakan Allah). Kedua Ilmu Kalam juga dinamakan Ilmu Aqaid (ilmu akidah-akidah). Ketiga Ilmu Ushuluddin (ilmu poko-pokok agama). Ilmu Kalam memang meyerupai dengan Ilmu Theologi yang dimana ‘Theos=Tuhan’ dan ‘logos=ilmu’. Berarti ilmu tentang keTuhanan yang didasarkan atas prinsip-prinsip dan ajaran Islam termasuk di dalamnya persoalan-persoalan ghaib. Ilmu Kalam juga dapat diartikan ‘Ilmu=pengetahuan’ dan Kalam=pembicaraan’ pengetahuan tentang pembicaraan yang bernalar dengan menggunakan logika.
B. Hakikat Ilmu Tasawuf
a. Pengertian Tasawuf 
Istilah tasawuf pastilah sangat erat dengan kata sufi, tasawuf barsal dari kata ‘Shofia=kebijaksanaan’ dan kata ‘Theo=Tuhan’. Kemudia dua kata ini dirangkai menjadi kata Theo Shofia atau Tasawuf yang berarti Hikmah Illahiyah atau Rahasia dibalik Kehendak tuhan. Sedangkan sufi memiliki arti orang yang berusaha memahami kehendak Tuhan secara positif thiking. Istilah Tasawuf juga begitu popular pada zaman dahulu hingga sekarang istilah ini sudah dipakai selama berabad-abad, dan sering memiliki berbagai macam arti.
Ada yang pendapay yang mengatakan Tasawuf itu berasal dari tiga huruf Arab yaitu sha, wau, fa. Kata shafa yang berarti kesucian atau bersih, ada juga yang berpendapat kata itu berasal dari kta shafwe yang berarti baris atau deret yang menunjukan kaum Muslim awal yang berbaris pertama dalam salat atau perang suci. Sebagian lainnya lagi berpendapat bahwa kata itu berasal dari kata shuffah yang berarti serambi masjid Nabawi di Madinah yang ditempati oleh para sahabat-sahabat nabi yang miskin dari golongan Muhajirin. Ada pula yang menganggap bahwa kata tasawuf berasal dari shuf yang berarti bulu domba, yang menunjukkan bahwa orang-orang yang tertarik pada pengetahuan batin kurang memperdulikan penampilan lahiriahnya dan sering memakai jubah yang terbuat dari bulu domba yang kasar sebagai simbol kesederhanaan.
Sedangkan Harun Nasution mendefinisikan Tasawuf sebagai ilmu yang mempelajari cara dan jalan bagaimana orang Islam dapat sedekat mungkin dengan Alloh agar memperoleh hubungan langsung dan disadari dengan Tuhan bahwa seseorang betul-betul berada di hadirat Tuhan. Syekh Abul Hasan asy-Syadzili (1258 M.) syekh sufi besar dari Afrika Utara mendefinisikan tasawuf sebagai "praktik dan latihan diri melalui cinta yang dalam dan ibadah untuk mengembalikan diri kepada jalan Tuhan". 
Syekh Ahmad Zorruq (1494 M.) dari Maroko mendefinisikan tasawuf sebagai berikut: Ilmu yang dengannya dapat memperbaiki hati dan menjadikannya semata-mata bagi Allah, dengan menggunakan pengetahuan tentang jalan Islam, khususnya fiqih dan pengetahuan yang berkaitan, untuk memperbaiki amal dan menjaganya dalam batas-batas syariat Islam agar kebijaksanaan menjadi nyata. Ia menambahkan, "Fondasi tasawuf ialah pengetahuan tentang tauhid, dan setelah itu memerlukan manisnya keyakinan dan kepastian; apabila tidak demikian maka tidak akan dapat mengadakan penyembuhan 'hati'.
Menurut Syekh Ibn Ajiba (1809 M): Tasawuf adalah suatu ilmu yang dengannya Anda belajar bagaimana berperilaku supaya berada dalam kehadiran Tuhan yang Maha ada melalui penyucian batin dan mempermanisnya dengan amal baik. Jalan tasawuf dimulai sebagai suatu ilmu, tengahnya adalah amal. dan akhirnva adalah karunia Ilahi.
Jadi pada dasarnya ilmu Kalam adalah salah satu disiplin ilmu yang berkembang dalam tradisi kajian Islam, selain Ilmu Kalam, Filsafat dan Fiqih. Taswauf  memiliki tujuan yang berupa memperoleh hubungan langsung dan disadari dengan Tuhan, sehingga disadari benar bahwa seseorang berada di hadirat Tuhan. Instisarinya adalah adanya komunikasi antara ruh manusia degan Tuhan dengan mengunakan cara berkontemplasi, serta melalui maqamat dan ahwal. 
b. Karakter Ristik Tasawuf
Pengalaman mistis selalu mengarah ke dalam, dan dengan sendirnya bersifat pribadi (dirinya dengan Allah). Ajaran tasawuf disebut juga ajaran akhlak; akhak yang mereka hendak wujudkan adalah ‘tiruan’ akhlak Allah sesuai hadis : Takhallaqu bi akhlaqi ‘l-ah.Tasawuf berusaha mengetahui dan menemukan   Kebenaran Tertinggi (Allah SWT); dan bila mendapatkannya, seorang sufi tidak akan banyak menuntut dalam hidup ini. Orientasi kegaiban lekat pada karakteristik tasawuf . Tasawuf juga memiliki lima ciri yaitu  pertama peningkatan moral, tasawuf memiliki nilai-nilai moral dengan tujuan membersihkan jiwa. Kedua sirna (fana), dalam realitas mutlak (Allah). Manusia merasa kekal abadi dalam Realitas Yang Tertinggi, bahkan meleburkan kepadaNya. Ketiga pengetahuan intuitif langsung, realitas tersingkap dengan kasyaf. Keempat ketenteraman dan kebahagiaan. Kelima penggunaan simbol-simbol dalam ungkapan (menurut Taftazani).
c. Tujuan Tasawuf 
Tasawwuf sebagai mana disebutkan dalam artinya di atas, bertujuan untuk memperoleh hubungan langsung dan disadari dengan Tuhan, sehingga disadari benar bahwa seseorang berada di hadirat Tuhan dan intisari dari itu adalah kesadaran akan adanya komunikasi dan dialog antara roh manusia dengan Tuhan dengan cara mengasingkan diri dan berkontemplasi. Abu Nasr Al- Sarraj menyebutkan tujuh maqomat yaitu tobat, wara, zuhud, kefakiran, kesabaran, tawakkal. Jadi tujuan tasawuf yang hakiki adalah:
1. Pembinaan Alhaq secara pribadi dan berhunbungan dengan mahluk lain, yang semua itu ia lakukan untuk memperoleh kerelaan tuhan. Kesadaran diri akan kehadiran tuhan dengan segala kesempurnaan Sifat-Nya.
2. Seterusnya tujuan berkembang, tidak hanya mencapai kerelaan bahka ia menginginkan melihat Sang Maha Kasih dan Penyayang. Dengan cara Amaliah pembersihan diri dari ahlak buruk dan menghiasi dengan ahlak mulia, yang bertujuan menyingkap tabir hati, yang mengatar pada penglihatan Tuhan. Karena hatilah yang dapat melihat tuhan
3. Kepuasan berikutnya tidak hanya berhenti sampai pada penglihatan, tetapi bersatu diri dengan Sang Maha Diri
Jadi secara umum, tujuan terpenting dari pengamalan tasawuf adalah Taqarrub atau mendekatkan diri kepada Allah. Dekat disini dapat diartika pertama mengenal atau mempercayaai Allah dengan segala kesempururnaanya, kedua melihat (kesempurnaan sifat, asma’, af’al, zat) Allah, ketiga bersatu (kehendak dirinya) dengan (kehendak) Allah. 
C. Hakikat Filsafat 
a. Pengertian Filsafat 
Filsafat adalah salah satu pengetahuan dapat kita ketahui pengetahuan itu ada tiga macam yaitu : indera, ilmu (ilmiah), filsafat. Pengetahuan indera mencakup segala sesuatu yang dapat diindera dan batasnya  segala sesuatu yang tidak tertangkap panca indera. pengetahuan ilmu mencakup sesuatu yang dapat diteliti (riset) dan batasnya adalah segala sesuatu yang tidak atau belum dapat dilakukan penelitianPengetahuan filsafat mencakup segala sesuatu yang dapat difikir oleh akal budi (rasio) dan batasnya adalah alam. Namun ia juga mencoba memikirkan sesuatu di luar alam, yang disebut agama, Tuhan. 
Menurut analisa Al-Farabi filasafat berasal dari bahasa Yunani yaitu philosiphia. Philo berarti cinta dan shopia berarti hikmah atau kebenaran. Menurut Plato, filsuf Yunani yang termashur, murid Scorates dan guru Aristoteles mengatakan bahwa filsafat adalah pengetahuan tentang segala sesuatu yang ada. Marcus Tullius Cicero politikus dan ahli pidato romawi merumuskan filsafat adalah pengatahuan tentang segala sesuatu yang maha agung dan usaha-usaha untuk mencapainya.
Al Farabi filosuf muslim terbesar sebelum Ibn Sina mengatakan filsafat adalah ilmu pengetahuan tentang alam yang maujud dan brtujuan menyelidiki hakikatnya yang sebenarnya. Filsafat itu ilmu pokok dan pangkal segala pengetahuan yang mencakup metafisika, etika, agama, dan antripologi. Immanuel Kant yang sering disebut raksasa pikir barat, mengatakan bahwa Filsafat itu merupakan ilmu pokok dan pangkal segala pengetahuan yang mencakup metafisika, etika, agama, dan antripologi.
Dapat kita ketahuai obyek Filsafat dalam filasafat terdapat dua obyek yaitu obyek materia dan obyek formanya. Obyek materianya adalah sarwa yang ada pada garis besarnya dibagi atas tiga persoalan, yaitu: Tuhan, alam, dan manusia. Sedangkan Obyek formannya adalah usaha mencari keterangan secara radikal ( sedalam-dalamnya) tentang obyek materi filsafat ( sarwa yang ada).
b. Tiga Ciri Berfikir Filsafat
1. Radikal. Radix (bahasa Yunani) berarti akar. Berfikir sampai ke akarnya, tidak tanggung-tanggung.
2. Sistematis. Berarti berfikir logis, bergerak selangkah demi selangkah dengan penuh kesadaran dan saling berhubungan secara teratur.
3. Universal. Berarti berfikir secara umum, tidak khusus. Berfikir secara khusus, masuk lapangan ilmu.
Contoh Berfikir dan Tujuan Filsafat
Hujan turun dari langit; hujan berasal dari bawah (air laut) dengan proses penguapan; air hujan dan seluruh air adalah persenyawaan antara H (Hidrogen) dan O (Oksigen); Persenyawaan itu adalah sunnatullah, hukum yang digariskan oleh Allah; Allah adalah Pencipta segala yang ada. Dialah yang awal dan yang akhir.   Dengan demikian tujuan filsafat adalah menemukan kebenaran; al-Farabi mengatakan tujuan terpenting filsafat adalah mengetahui Tuhan Yang Maha Esa. (Ilhamy)

  

BAB III
PEMBAHASAN
1. Hunbungan antara Ilmu Kalam, Filsafat, dan Tasawuf
A. Persamaan Ilmu Kalam, Tasawuf, dan Filsafat
Dari urain Landasan Teoritis diatas kita telah menemukan beberapa titik persamaan dan perbedaan antara Ilmu Kalam, Filsafat, dan Tasawuf. Persamaan terletak pada pencarian segala yang bersifat rahasia (ghaib) yang dianggap sebagai 'kebenaran terjauh' dimana tidak semua orang dapat melakukannya dan dari ketiganya berusaha menemukan apa yang disebut Kebenaran (al-haq). 
Dari persamaan ini kita dapat mengetahui kebenaran dari ketiganya yang berupa kebenaran dalam Ilmu Kalam berupa diketahuinya kebenaran ajaran agama melalui penalaran rasio lalu dirujukkan kepada nash (al-Qur'an & Hadis). Kebenaran dalam Filsafat berupa kebenaran spekulatif tentang segala yang ada (wujud) yakni tidak dapat dibuktikan dengan riset, empiris, dan eksperiment. Filsafat menemukan kebenaran dengan menuangkan akal budi secara radikal, integral, dan universal. Lihat penejelasan dalam tabel dibawah ini.
Persamaan
Ilmu Kalam
Filsafat
Tasawuf
Objek Kajian
Ketuhanan dan segala sesuatu yang berkaitan dengan-Nya
Ketuhanan, alam, manusia, dan segala sesuatu yang ada (yang dapat di ratio)
Tuhan, yakni upaya-upaya pendekatan terhadap-Nya
Hasil Kajian (Kebenaran)
Spekuatif mencari kebenaran tentang Tuhan yang berkaitan dengan-Nya
Spekuatif menghampiri kebenaran tentang alam, manusia, dan Tuhan
Budhuri sulit dijustifikasi menghampiri kebenaran melalui pengalaman sepiritual menuju Tuhan
Dapat kita amati dari tabel diatas sehingga mengahsilkan sebuah pandangan Ilmu kalam, filsafat, dan tasawuf mempunyai kemiripan objek kajian. Objek kajian ilmu kalam adalah ketuhanan dan segala sesuatu yang berkaitan dengan-Nya. Objek kajian filsafat adalah masalah ketuhanan disamping masalah alam, manusia, dan segala sesuatu yang ada. Sedangkan objek kajian tasawuf adalah Tuhan, yakni upaya-upaya pendekatan terhadap-Nya. Jadi dilihat dari objeknya ketiga ilmu itu membahas tentang ketuhanan. Menurut argument filsafat, ilmu kalam dibangun di atas dasar logika. Oleh karena itu, hasil kajiannya bersifat spekulatif (dugaan yang tak bisa dibuktikan secara empiris, riset dan eksperimental). Kerelatifan logika menyebabkan beragamnya kebenaran yang dihasilkan. Baik ilmu kalam, filsafat, maupun tasawuf berurusan dengan hal yang sama, yaitu kebenaran.
B. Perbedaan antara Ilmu Kalam, Tasawuf, dan Filsafat
Dari Landasan teoris diatas kita telah menemukan persamaan tapi setelah kita belajar lebih lanjut dari penjelasan di atas kita juga akan menemukan perbedaan antra ketiga elemen tersebut karena ketiga elemen tersebut juga memiliki bidang kajian yang berbeda. Perbedaan diantara ketiga elemet tersebut terletak pada cara menemukan kebenarannya. Kebenaran dalam Tasawuf berupa tersingkapnya (kasyaf) Kebenaran Sejati (Allah) melalui mata hati. Tasawuf menemukan kebenaran dengan melewati beberapa jalan yaitu: maqomat, hal (state) kemudian fana'. Sedangkan kebenaran dalam Ilmu Kalam berupa diketahuinya kebenaran ajaran agama melalui penalaran rasio lalu dirujukkan kepada nash (al-Qur'an & Hadis). Kebenaran dalam Filsafat berupa kebenaran spekulatif tentang segala yang ada (wujud) yakni tidak dapat dibuktikan dengan riset, empiris, dan eksperiment. Filsafat menemukan kebenaran dengan menuangkan akal budi secara radikal, integral, dan universal. Lihat penejelasan dalam tabel dibawah ini. 
Pembeda
Ilmu Kalam
Filsafat
Tasawuf
Metodelogi
Dialektika (jadilah) dialog keagamaan argumentasi yang dialektik
Rasional (logika dan matematika)
Intuisi atau Ilham , Inspiriyadah dan uji diri)
Dasar Argumentasi (Pembuktian)
Dasar logika (aqli) dan argumentasi naqliyah
Dasar logika
Dzauq/nuramil
Pertumbuhan Ilmu
Rasional tradisional
Sains
(keislaman, social, humoniora)
Filsafat 
(Klasik, pertengahan, modern)
Praktis/ sunni /akhlaki teoritis/ falsafi
Manfaat Aspek Aksiologi
Mengajak orang baru untuk mengenal rasio sebagai upaya mengenal Tuhan secara rasional
Mengajak orang yang memiliki rasio secara prima untuk mengenal Tuhan secara bebas
Memberikan kepada orang yang telah melepaskan rasionya secara bebas karena tidak memperoleh apa yang ingin dicarainya
Dapat kita amati dari tabel diatas sehingga mengahsilkan sebuah pandangan Perbedaan antara ketiga ilmu tersebut terletak pada aspek metodologinya. Ilmu kalam, sebagai ilmu yang menggunakan logika (aqliyah landasan pemahaman yang cenderung menggunakan metode berfikir filosofis) dan argumentasi naqliyah yang berfungsi untuk mempertahankan keyakinan ajaran agama. Pada dasarnya ilmu ini menggunakan metode dialektika (jadilah) /dialog keagamaan.Sementara filsafat adalah sebuah ilmu yang digunakan untuk memperoleh kebenaran rasional. Filsafat menghampiri kebenaran dengan cara menuangkan akal budi secara radikal (mengakar) dan integral (menyeluruh) serta universal (mendalam) dan terikat logika. Berkenaan dengan keragaman kebenaran yang dihasilkan oleh kerja logika maka di dalam filsafat dikenal dengan yang disebut:
1. Kebenaran korespodensi: persesuaian antara suatu pernyataan fakta dan data itu sendiri tidak sesuai dengan apa yang ada dalam rasio dan alam nyata
2. Kebenaran koherensi: kesesuaian antara suatru pertimbangan baru dan suatu pertimbangan yang telah diakui kebenarannya secara umum dan permanen. Tidak sesuai dengan kebenaran ulama umum
3. Kebenaran pragmatik: sesuatu yang bermanfaat (utility) dan mungkin dapat dikerjakan dengan dampak yang memuaskan. Tidak terlihat manfaat nyata dan sulit untuk dikerjakan.
Adapun ilmu tasawuf adalah ilmu yang lebih menekankan rasa dari pada rasio. Ilmu tasawuf bersifat sangat subjektif, yakni sangat berkaitan dengan pengalaman seseorang. Sebagian pakar mengatakan bahwa metode ilmu tasawuf adalah intuisi, atau ilham, atau inspirasi yang datang dari Tuhan. Kebenaran yang dihasilkan ilmu tasawuf dikenal dengan istilah kebenaran hudhuri, yaitu suatu kebenaran yang objeknya datang dari subjek sendiri.
Di dalam pertumbuhannya, ilmu kalam (teologi) berkembang menjadi teologi rasional dan teologi tradisional. Filsafat berkembang menjadi sains dan fisafat sendiri. Tasawuf berkembang menjadi tasawuf praktis dan teoritis. Dilihat dari aspek aksiologinya, ilmu kalam berperan sebagai ilmu yang mengajak orang yang baru untuk mengenal rasio sebagai upaya mengenal Tuhan secara rasional. Adapun filsafat berperan sebagai ilmu yang mengajak kepada orang yang mempunyai rasio secara prima untuk mengenal Tuhan secara bebas melalui pengamatan dan kajian alam dan ekosistemnya langsung. Sedangkan tasawuf lebih berperan sebagai ilmu yang memberi kepuasan kepada orang yang telah melepaskan rasionya secara bebas karena tidak memperoleh apa yang ingin dicarinya.
Sebagian orang memandang bahwa ketiga ilmu itu memiliki jenjang tertentu. Jenjang pertama adalah ilmu kalam, jenjang kedua adalah filsafat kemudian yang terakhir adalah ilmu tasawuf. Oleh karena itu merupakan sebuah kekeliruan apabila dialektika kefilsafatan atau tasawuf di perkenalkam pada masyarakat awam karena akan berdampak terjadinya rational jumping (lompatan pemikiran)
C. Korelasi Antra Ilmu Kalam, Filsafat, Tasawuf 
a. Ilmu Kalam dengan Filsafat 
Ilmu kalam merupakan disiplin ilmu keislaman yang banyak mengedepankan pembicaraan tentang persoalan-persoalan kalam Tuhan. Persoalan-persoalan kalam ini biasanya mengarah pada perbincangan yang mendalam dengan dasar-dasar argumentasi baik rasional (aqliyah) maupun naqliyah. Argumentasi rasional adalah landasan berpikir yang cenderung menggunakan metode berpikir filosofis, sedangkan argumentasi naqliyah bertendensi pada argumentasi yang berupa dalil-dalil al-quran dan al-hadits 
Ilmu kalam merupakan bagian atau ruang lingkup dari filsafat (Ibn Khadun, A-Iji, Musthafa Abd al-Razik, Renant) terutama filsafat islam karena persoalan-persoalan ketuhanan meluas yang dalam kenyataanya penggunaan dalil aqli melebihi penggunaan dalil naqli. Filsafat dijadikan sebagai alat untuk membenarkan nash agama. Filsafat mengawali pembuktiannya dengan argumentasi akal, barulah pembenarannya diberikan wahyu sedangkan ilmu kalam mencari wahyu yang berbicara tentang keberadaan Tuhan baru kemudian didukung oleh argumentasi akal.
b. Ilmu Kalam dengan Imu Tasawuf
Pada ilmu kalam ditemukan pembahasan iman dan definisinya, kekufuran dan manifetasinya, serta kemunafikan dan batasannya. Adapun pada ilmu tasawuf ditemukan pembahasan jalan atau metode praktis untuk merasakan keyakinan dan ketentraman, serta upaya menyelamatkan diri dari kemunafikan.
Sedang dalam kaitannya dengan ilmu tasawuf, ilmu kalam berfungsi sebagai  pengendali ilmu tasawuf. Oleh karena itu jika lahir suatu aliran yang bertentangan dengan akidah atau lahir suatu kepercayaan baru yang bertentangan dengan al-quran dan as-sunnah atau belum pernah diriwayatkan oleh ulama-ulama salaf, hal itu harus ditolak. Dalam kaitannya dengan ilmu kalam, ilmu tasawuf berfungsi sebagai:
pemberi wawasan spiritual dalam pemahaman kalam.
· Penghayatan yang mendalam lewat hati (dzauq dan widjan) terhadap ilmu tauhid dan ilmu kalam agar lebih terhayati atau teraplikasikan dalam perilaku.
· penyempurnaan ilmu tauhid (ilmu tasawuf merupakan sisi terapan rohaniyah dari ilmu tauhid).
· pemberi kesadaran rohaniah dan perdebatan-perdebatan kalam agar ilmu kalam tidak dikesani sebagai dialetika keislaman belaka, yang kering dari kesadaran penghayatan atau sentuhan secara qabliyah (hati).
· Dalam kaitannya dengan Ilmu Tasawuf, Ilmu kalam berfungsi sebagai.pengendali ilmu tasawuf. Oleh karena itu, jika timbul suatu aliran yang bertentangan dengan akidah, atau lahir suatu kepercayaan baru yang bertentangan dengan Al-Qur’an dan As-Sunnah atau belum pernah diriwayatkan oleh ulama-ulama salaf, hal itu harus ditolak.
c. Hubungan Ilmu Kalam, filsafat, dan tasawuh
Hubungannya dapat kita lihat dari titik persamaan dan perbedaan antara ilmu kalam, tasawuf dan filsafat, kita dapat merumuskan hubungan dari ketiganya adalah saling menguatkan dan membantu dalam mencari kebenaran yang menjadi tujuan utama ketiganya. Walaupun dengan cara yang berbeda. Yaitu pencarian segala yang bersifat rahasia (ghaib) yang dianggap sebagai 'kebenaran terjauh' dimana tidak semua orang dapat melakukannya dan mencari apa yang disebut kebenaran (al-haq). Maka ketiganya mendalami pencarian segala yang bersifat rahasia (gaib) yang dianggap sebagai ‘kebenaran terjauh’ dimana tidak semua orang dapat melakukannya.
2. Kerangka Berfikir Aliran-aliran Ilmu Kalam
Sudah dapat kita ketahui sumber-sumber Ilmu Kalam adalah Al-Quran, hadis, pemikiran manusia dan insting. Dari empat kerang ini pula yang memunculkan sebuah Ilmu yang sering kita sebut Ilmu Kalam yang memiliki sejarah yang begitu panjang yang di picu dari munculnya persoaalan politik. Persoalan politik ini muncul karena peristiwa pembunuhan Ustman bin Affan yang berlanjut pada masalah Muawiyah atas kekhalifahan Ali bin Abi Thalib yang mengeras menjadi perang Siffin yang kemudian menghasilkan keputusan tahkim. Persoalan kalam yang muncul pertamakali pada waktu itu adalah tentang pengkafiran atau persoalan siapa yang kafir dan siapa yang bukan kafir. Dari hal inilah muncul beberapa aliran antara lain;
· Aliran Khawarij
· Aliran Murjiah
· Aliran Mu’tazilah
·  Aliran Qodariyah
·  Aliran Jabariyah
· Aliran Asy’ariyah(Abu Al Hasan Al Asy’ari)
·  Aliran Maturidiyah (Abu Mansur M. Al Maturidi) 
Masing-masing aliran ini pasti memiliki metode berfikir yang berbeda-beda. Adapun perbedaan metode berfikir secara garis besarnya dapat dikategorikan menjadi dua macam, yaitu kerangka berfikir rasional dan kerangka berfikir tradisional.  
1. Metode berpikir rasional memiliki prinsip-prinsip, sebagai berikut:
a. Hanya terikat pada dogma-dogma yang dengan tegas dan jelas disebut dalam Al Quran dan Hadist, yaitu ayat yang Qoth’i.
b. Memberikan kebebasan pada manusia dalam berbuat dan berkehendak serta mendirikan daya yang kuat kepada akal Mu’tazilah.
2. Metode berpikir tradisional memiliki prinsip-prinsip, sebagi berikut:
a. Terikat pada dogma-dogma dan ayat-ayat yang mengandung arti dzanni.
b.  Tidak memberikan kebebasan kepada manusia dalam berkehendak dan berbuat. 
c. Memberikan daya yang kecil kepada akal. 
Asy’ariyah perbedaan kerangka berpikir dalam menyelesaikan persoalan-persoalan kalam. 
1. Aliran Antroposentris. Menganggap bahwa hakikat realitas transenden bersifat intrakosmos dan personal.
2.  Teolog Teosentris. Hakikat realitas transenden bersifat suprakosmos personal dan ketuhanan.
3. Aliran Konvergensi / Sintesis. Hakikat realitas transenden bersifat supra sekaligus intrakosmos, personal dan impersonal.
4.  Aliran Nihilis. Hakikat realitas transendental hanyalah ilusi.
1. Pembagian Aliran-aliran Pemikiran dalam Kalam
A. Aliran khawarij
Didalam buku hadis Nabi golongan ini sering disebut dengan golongan inkar sunnah atau golongan yang tidak mempercayai hadis yang diriwayatkan oleh sahabat Nabi yang terlibat dalam pertikaian politik. Kelompok Ali bib Abi Thalib ini juga sering disebut dengan sebutan pemberontak. Hal ini dikarena pengikut Ali bin Abi Thalib keluar meninggalkan barisan karena ketidak sepakatan terhadap keputusan Ali yang menerima arbitrase (tahkim) dalam perang Shiffin dengan kelompok Bugat(pemberontak) Muawiyah bin Abi Sufyan perihal persengketaan khalifah. 
Kaum Khawarij, yang sebernarnya anti perpercahan, justru tampil dengan kasar, yang berujung pada pembunuhan kepada semua pihak yang terlibat dalam perang saudara tersebut. Mereka yang dulunya percaya kepada kepada sahabat Nabi, setelah perang saudara mereka tidak percaya lagi kepada sahabat yang ikut dalam perebutan kekusaan ini. Sehingga mereka cenderung bahkan tidak percaya lagi pada hadis yang diriwayatkan oleh sahabat Nabi yang pernah ikut adil dalam persoalan polotik atau perebutan kekuasaan. Sehingga golongan Khawarij sering mendapat julukan golongan “Inkar Sunnah”. 
Namun juga tidak sepenuhnya golongan ini disebut golongan Inkar Sunnah karena, Musthafa al-A’zami menemukan data bahwa Khawarij itu sudah punah kecuali kelompok Ibadiyah. Kelompok ini adalah kelompok yang menerima hadis Nabi yang dibawa oleh para sahabat, seperti. Usman, Aisyah, Abu Hurairah, Anas bin Malik (Hadis Nabi, 2011: 15). Golongan ini pun menghasil kan beberapa doktrin yang berupa;
1. Doktrin politik
a. Khalifah atau imam harus dipilih secara bebas oleh seluruh umat Islam.
b. Khalifah tidak harus dari keturunan Arab.
c. Khalifah dipilih secara permanen selama yang bersangkutan bersikap adil dan menjalankan Syariat Islam.
d. Khalifah sebelum Ali adalah sah. Tetapi setelah than ke tujuh dari kekhalifahannya, Ustman telah dianggap menyeleweng.
e. Khalifah Ali adalah sah, tetapi setelah terjadi arbritase (tahkim), ia dianggap telah menyeleweng.
f.  Muawiyah dan Amr bin Ash serta Abu Musa Al Asy’ari juga dianggap menyeleweng dan telah menjadi kafir. 
g. Pasukan perang jamal yang menyerang Ali juga kafir.
2. Doktrin Teologi
a. Seseorang yang berdosa besar tidak lagi disebut muslim sehingga harus dibunuh.
b. Setiap muslim harus berhijrah dan bergabung dengan golongan mereka. 
c. Seseorang harus menghindar dari pimpinan yang menyeleweng.
d. Adanya wa’ad dan wa’id (orang yang baik harus masuk surga sedang orang yang jahat harus masuk neraka).
3.  Doktrin Sosial
a. Amar ma’ruf nahi munkar.
b. Memalingkan ayat-ayat Al Qur’an yang tampak mutasyabihat.
c. Qur’an adalah makhluk.
d. Manusia bebas memutuskan peruatannya bukan dari Tuhan.
B. Aliran Murjiah 
Golongan Murjiah adalah golongan yang masih tetap berpegang pada keputusan Ali bin Abi Thalib atau masih dalam barisan Abi bin Abi Thalib. Yang menghasilkan beberapa teologi yang berkembang mengenai kemunculan murji’ah, diantarany;
1. Gagasan irja / arja dikembangkan oleh sebagian sahabat dengan tujuan menjamin persatuan dan kesatuan umat Islam ketika terjadi pertikaian politik dan juga bertujuan untuk menghindari sektarionisme. 
2. Gagasan irja yang merupakan baris doktrin murji’ah, muncul pertama kali sebagai gerakan politik diperlihatkan oleh cucu Ali bin Abi Thalib, Al Hasan bin Muhammad Al Hanafiyah. 
Golongan ini pun menghasilkan doktrin yang pada dasarnya bersumber dari gagasan atau doktrin irjaatau arja’a yang diaplikasikan dalam banyak persoalan, baik dalam bersoalan teologis maupun politik. Berkaitan dengan doktrin murji’ah, W. Mantgomery Watt merincinya sebagai berikut.
a. Penangguhan keputusan terhadap Ali dan Muawiyah hingga Allah memutuskannya kelak di akhirat 
b. Penangguhan Ali untuk menduduki ranting keempat dan peringkat Al- Khalifah Ar- Rasyidin.
c.  Pemberian harapan (giving of hope) terhadap orang muslim yang berdosa besar untuk memperoleh ampunan dan rahnat dari Allah. 
Abu A’la Al Maududi menyebutkan dua doktrin pokok ajaran murji’ah, yaitu :
a.  Iman adalah pecaya kepada Allah dan rasulnya saja. Adapun perbuatan tidak merupakan suatu keharusan bagi adanya iman.
b. Dasar keselamatan adalah iman semata.
c. Sekte-sekte Murji’ah.
C. Aliran Mu’tazilah
Mu’tazilah adalah golongan yang mengatakan bahwa orang melakukan dosa besar bukan mu’min dan bukan kafir, tetapi menduduki tempat diantara mu’min dan kafir. 
Secara teknis, istilah Mu’tazilah menunjuk pada dua golongan yaitu :
a. Golongan pertama (Mu’tazilah I) muncul sebagai respon politik murni. Golongan ini tumbuh sebagai kaum netral politik. 
b. Golongan kedua (Mu’tazilah II) muncul sebagai respon persoalan teologis yang berkembang di kalangan Khawarij dan Murji’ah akibat adanya peristiwa tahkim. Al-Ushul Al-Hasanah. Adapun lima ajaran dasar teologi Mu’tazilah sebagai berikut;
1.  At-Tahuhid
a.  Tuhan harus disucikan dari segala sesuatu yang dapat mengurangi arti kemahaesaan Nya. 
b.  Untuk memurnikan keesaan Tuhan (Tanzih), mu’tazilah menolak konsep Tuhan memiliki sifat-sifat, penggambaran fisik Tuhan dan Tuhan dapat dilihat dengan mata kepala. 
c. Tidak ada satupun yang dapat menyamai Tuhan.
2.  Al-‘Adl (Keadilan) Ajaran tentang keadilan ini berkaitan erat dengan beberapa hal, antara lain:
a. Perbuatan manusia Menurut Mu’tazilah manusia bebas melakukan dan menciptakan perbuatannya sendiri, terlepas dari kehendak dan kekuasaan Tuhan
b. Berbuat baik dan terbaik
c. Kewajiban Tuhan untuk berbuat baik bahkan yang terbaik bagi manusia
d.  Mengutus Rasul
e. Mengutus rasul kepada manusia adalah kewajiban Tuhan
3. Al-Wa’d wal Wa’id (janji dan ancaman) Ajaran ini menyebutkan bahwa perbuatan Tuhan terikat dan dibatasi oleh janji Nya sendiri yaitu memberi pahala surga bagi yang berbuat baik dan mengancam siksa neraka bagi orang yang durhaka. Begitu pula janji Tuhan untuk memberi pengampunan pada orang yang bertaubat Nashuha.
4. Al-Manzilah bain Al-Manzilatain. Pokok ajaran ini adalah bahwa orang mukmin yang berdosa besar dan belum taubat bukan lagi mukmin atau kafir, tetapi fasiq.
5.  Al-Amr bin Al-Ma’ruf An-Nahyan Munkar (menyuruh kebajikan dan melarang kemungkaran). Ada beberapa syarat yang harus dipenuhi oleh seorang mukmin dalam beramar ma’ruf dan nahi mungkar, diantaranya :
a.  Ia mengetahui perbuatan yang disuruh itu memang ma’ruf dan yang di larang memang mungkar.
b. Ia mengetahui bahwa kemungkaran telah nyata dilakukan orang.
c. Ia mengetahui bahwa perbuatan amar ma’ruf nahi mungkar tidak akan membawa madharat yang lebih besar.
d.  Ia mengetahui bahwa tindakannya tidak akan membahayakan dirinya dan hartanya.
D. Aliran Qodariyah
Qodariyah adalah suatu aliran yang percaya bahwa segala tindakan manusia tidak diintervensi oleh Tuhan. Menurut Ahmad Amin ada ahli teologi yang mengatakan bahwa Qodariyah pertama kali dimunculkan oleh Ma’bad Al Jauhari dan Ghailan Ad Dimasyqi. 
Menurut ilmu nabatah dalam kitabnya Syarh Al Uyun mengatakan bahwa yang pertama kali memunculkan faham Qadariyah adalah orang Irak yang semula beragama Kristen kemudian masuk Islam dan balik lagi ke agama Kristen (Susan). Para peneliti kesulitan untuk menentukan persoalan pertama kalinya muncul Qodariyah , karena penganut Qodariyah kala itu banyak sekali, di antaranya :
a. Sebagian terdapat di Irak, buktinya bahwa gerakan ini terjadi pada pengajian Hasan Al Basri.
b. Sebagian lain berpendapat bahwa faham ini muncul di Damaskus. Diduga disebabkan oleh pengaruh orang-orang Kristen yang banyak dipekerjakan di istana-istana khalifah.
-Adapun Doktrin-Doktrin Qodariyah. Diantara doktrin-doktrin Qodariyah adalah sbb :
a. Bahwa manusia berkuasa atas perbuatan-perbuatannya.
b. Segala tingkah laku manusia dilakukan atas kehendaknya sendiri.
E. Aliran Jabariyah
Faham Al-Jabar pertama kali diperkenalkan oleh Ja’ad bin Dirham kemudian disebarkan oleh Jahm bin Shafwan dari Khurasan. Faham Al-Jabar juga dikembangkan oleh tokoh lainnya diantaranya Al-Husain bin Muhammad An-Najr dan Ja’ad bin Dirrar.
Faham Al-Jabar sejak awal periode Islam. Benih-benih itu terlihat pada masa Rasulullah tentang Taqdir dan Qadha’ Qadar. Namun Al-Jabar sebagai pola pikir dan aliran yang dianut, dipelajari dan dikembangkan baru terjadi pasa pemerintahan Daulah bani Umayyah. 
Menurut Asy Syaratsani pemuka Jabariyah dan doktrin-doktrinnya dapat dikelompokan menjadi dua bagian yaitu;
1.  Ekstrim
Doktrin Jabariyah ekstrim berpendapat bahwa segala perbuatan manusia bukan merupakan perbuatan yang timbul dari kemauannya sendiri, tetapi perbuatan yang dipaksakan atas dirinya.Diantara pemuka jabariyah ekstrim adalah sebagai berikut :
a. Jahm bin Sufyan. Pendapat Jahm yang berkaitan dengan persoalan teologi adalah sebagai berikut :
a) Manusia tidak mampu berbuat apa-apa
b) Surga dan neraka tidak kekal
c) Iman adalah ma’rifat atau membenarkan dalam hati
d) Kalam Tuhan adalah makhluk
b. Ja’ad bin Dirham. Doktrin pokok yang secara umum sama dengan pikiran Jahm, Al-Ghurabi menjelaskan sebagai berikut :
a) Al-Qur’an itu adalah makhluk
b) Allah tidak mempunyai sifat yang serupa dengan makhluk
c) Manusia dipaksa oleh Allah dalam segala-galanya
Moderat, Jabariyah moderat mengatakan bahwa Tuhan memang menciptakan perbuatan manusia. Tetapi manusia mempunyai bagian di dalamnya. 
Yang termasuk tokoh Jabariyah Moderat adalah sebagai berikut :
c. An Najjar. Diantara pendapat-pendapatnya adalah:
a) Tuhan menciptakan segala perbuatan manusia, tetapi manusia mengambil bagian atau peran dalam mewujudkan perbuatan-perbuatan itu. 
b) Tuhan tidak dapat dilihat di akhirat. 
d. Adh-Dhihar. Diantara pendapat-pendapatnya adalah Suatu perbuatan dapat ditimbulkan oleh dua pelaku secara bersamaan, artinya perbuatan manusia tidak hanya ditimbulkan oleh Tuhan, tetapi juga oleh manusia itu sendiri.
 Manusia turut berperan dalam mewujudkan perbuatan-perbuatannya.
Tuhan dapat dilihat di akhirat melalui indra keenam
Hujjah yang dapat diterima setelah Nabi adalah Ijtihad.
Hadist ahad tidak dapat dijadikan sumber dalam menetapkan hukum
F. Aliran Syi’ah
Syi’ah menurut bahasa berarti pengikut, pendukung, partai, atau kelompok. Sedangkan secara terminologis adalah sebagian kaum muslim yang dalam bidang spiritual dan keagamaannya selalu merujuk pada keturunan Nabi Muhammad SAW atau orang yang disebut ahli al-bait. Mengenai kemunculan Syi’ah, terdapat perbedaan pendapat di kalangan para ahli, diantaranya: Abu zahrah. Syi’ah mulai muncul pada masa akhir pemerintahan Ustman bin Affan kemudian tumbuh dan berkembang pada masa pemerintahan Ali bin Abi Thalib. Kemunculan Syi’ah berkaitan dengan pengganti (khilafah) nabi SAW. Mereka menolak pemerintahan Abu Bakar, Umar bin Khattab dan Ustman bin Affan karena dalam pandangan mereka hanya Ali bin Abi Thaliblah yang berhak menggantikan nabi.  Syi’ah Istna Asyariyah (Syi’ah Dua Belas / Syi’ah Imamiyah)
1.  Asal Usul Penyebutan Imamiyah dan Syi’ah Itsna Asyariyah. Dinamakan Syi’ah Imamiyah karena menjadi dasar akidahnya adalah persoalan imam dalam arti pimpinan religio politik. Syi’ah Itsna Asyariyah sepakat bahwa Ali adalah penerima wasiat nabi Muhammad. Adapun Al Ausia(penerima wasiat) setelah Ali bin Abi Thalib adalah keturunan dari garis Fatimah, yaitu Hasan bin Ali kemudian Husen bin Ali sebagaimana yang telah disepakati. Setelah Husen adalah Zaenal bin Abidin, kemudian secara berturut-turut M.Al-Baqir, Abdullah Ja’far Ash-Shidiq, Musa Al-Kahzim, Ali Ar-Rida, Muhammad Al-Jawwad, Ali Al-Hadi, Hasan Al-Askari, dan M.Al-Mahdi sebagai imam kedua belas. Kedua belas imam tersebut dikenal dengan sebutan Itsna Asyariyah. 
2. Doktrin –Doktrin Itsna Asyariyah. Didalam sekte Syi’ah Asyariyah dikenal konsep ushul addin. Konsep Ushuluddin mempunyai lima akar :
a. Tauhid Un(The Devine ity)
b. Keadilan (the Devine Justice)
c.  Nubuwwah (Apostleship)
d. Ma’ad (The Last day)
e. Imamah (The Devine Guidance)
3. Syi’ah Sab’iyah (Syi’ah Tujuh). Asal Penyebutan Syi’a Sab’iyah, Istilah Syi’ah Sab’iyah memberi pengertian bahwa Syi’ah Sab’iyah hanya mengakui tujuh imam, yaitu :
· Ali 
· Hasan
·  Husein
· Ali Zaenal Abidin
· M. Al-Baqir
· Ja’far Ash-Shiddiq
· Isma’il bin Ja’far
4. Doktrin Imamah Dalam Pandangan Syi’ah Sab’iyah. Para pengikut Syi’ah Sab’iyah percacya bahwa Islam dibangun oleh tujuh pilar. Tujuh pilar tersebut adalah iman, thaharah, salat, shaum, haji, dan jihad. Dalam pandangan Syi’ah Sab’iyah imam hanya dapat diterima sesuai dengan keyakinan mereka, yakni melalui walayah (kesetiaan) kepada imam zaman. Imam adalah seseorang yang menuntun umatnya kepada pengetahuan (ma’rifat). Syarat-syarat seorang imam dalam pandangan Syi’ah Sab’iyah adalah sebagai berikut:
a. Imam harus dari keturunan Ali melalui perkawinannya dengan Fatimah yang kemudian dikenal dengan ahlul bait.
b. Pengikut Mukhtar Ats Tsaqafi mempropagandakan bahwa kaimaman harus dari keturunan Ali melalui pernikahannya dengan seorang wanita dari bani Hanifah.
c. Imam harus berdasarkan dari penunjukan / nas.
d. Keimaman jatuh pada anak tertua.
e. Imam harus maksum (immunity from sin an error).
f. Imam harus dipegang oleh seorang yang paling baik (best of man)
5.  Syi’ah Ghulat. Asal-Usul Penamaan Syi’ah Ghulat, Syi’ah Ghulat adalah kelompok pendukung Ali yang memiliki sifat berlebih-lebihan atau ekstrim. Gelar ekstrim (Ghuluw) yang diberikan kepada kelompok ini berkaitan dengan pendapatnya yang janggal, yakni ada beberapa orang yang secara khusus dianggap Tuhan dan juga ada beberapa orang yang dianggap rasul setelah Nabi Muhammad. Sekte-sekte yang terkenal antara lain :
· Sabahiyah
·  Kamaliyah
·  Albaiyah
·  Mughriyah
·  Mansuruyah
·  Khattabiyah
·  Khayaliyah
·  Hisamiyah
· Nu’miyah
·  Yunusiyah
· Nasyisiyah wa Ishafiyah
Adapun doktrin-doktrin Syi’ah Ghulat menurut Syahratsani, ada empat yang membuat mereka ekstrim, yaitu :
a.  Tanasukh. Keluarnya roh dari satu jasad dan mengambil tempat pada jasad yang lain
b.  Bada’. Keyakinan bahwa Allah mengubah kehendakNya sejalan dengan perubahan ilmuNya, serta dapat memerintahkan dengan sebaliknya.
c.  Raj’ah. Ada hubungannya dengan mahdiyah. Syi’ah Ghulat mempercayai bahwa imam Mahdi Al Muntazdar akan datang ke bumi. 
 Tasbih. Artinya menyerupakan/mempersamakan. Syi’ah Ghulat menyerupakan salah seorang imam mereka dengan Tuhan, menyerupakan Tuhan dengan makhluk. 
Moojan Momen menambahnya dua, yaitu :
a.  Hulul. Tuhan berada pada setiap tempat, berbicara dengan semua bahasa, dan ada pada setiap individu manusia. 
b.  Ghaiba. Menghilangnya Imam Mahdi
G. Aliran Salaf ( Ibn Hambal dan Ibn Taimiyah)
Adapun beberapa definisi Salaf menurut para ahli diantaranya:
1. Tabawi Mahmud Sa’ad
Salaf : Ulama Terdahulu
2. Asy Syahratsani
Salaf: Yang tidak menggunakan takwil (dalam menafsirkan ayat-ayat mutasyabihat) dan tidaak mempunyai faham tasybih.
3. Mahmud Al- Bisybisyi
Salaf adalah sahabat, Tabi’in dan Tabi’at yang dapat diketahui dari sikapnya menampik penafsiran yang mendalam mengenai sifat-sifat Allah yang menyerupai segala sesuatu yang baru untuk menyucikan dan mengagungkan Nya. Ibrahim Madzkur menguraikan karakteristik ulama salaf / salafiyah sebagai berikut:
1. Mereka lebih mendahulukan riwayat (naql) daripada dirayah (aql)
2.  Dalam persoalan pokok-pokok agama (ushuluddin) dan persoalan-persoalan cabang agama (furu’uddin) mereka hanya bertolak dari penjelasan dari AlKitab dan As Sunah.
3. Mereka mengimani Allah tanpa perenungan lebih lanjut (tentang dzatNya) dan tidak pula mempunyai faham anthropomorpisme (tasybih).
4. Mereka memahami ayat-ayat Al Qur’an sesuai dengan makna lahirnya dan tidak berupaya untuk menakwilkannya.
Ada beberapa tokoh yang di kategorikan sebagai ulama salaf, yaitu :
· Abdullah bin Abbas 
·  Abdullah binUmar 
· Umar bin Abdul Aziz 
·  Az-Zuhri 
· Ja’far Ash Shadiq 
· Imam madzhab empat (Hanafi, Hambali, Syafi’i, Maliki)
Menurut Harun Nasution, secara kronologis salafiyah bermula dari Imam Ahmad bin Hanbal. Lalu ajarannya di kembangkan Imam Ibn Taimiyah, kemudian disuburkan oleh Imam Muhammad bin Abd. Wahab, dan akhirnya berkembang di dunia Islam secara sporadis
A. Imam Ahmad ibn Hambal 
Riwayat Singkat Hidup Ibn Hambal. Ia dilahirkan di Baghdad tahun 164 H/ 780 M dan wafat tahun 241 H / 855 M. Ibunya bernama Shahifah binti Maimunah dan ayahnya bernama Muhammad bin Hanbal bin Hillal. Ibn Hambal di kenal sebagai seorang Zahid. Hampir setiap hari ia berpuasa dan hanya tidur sebentar di malam hari. Ia juga dikenal sebagai seorang dermawan. 
· Pemikiran Teori Ibn Hambal
1. Tentang ayat-ayat mutasyabihat. Dalam memahami ayat-ayat Al-Qur’an Ibn Hambal lebih suka menerapkan pendekatan lafdzi (tekstual) daripada pendekatan ta’wil, terutama yanng berkaitan dengan sifat-sifat Tuhan dan ayat-ayat mutasyabihat. 
2. Tentang Status Al Qur’an, Ibn Hambal tidak mengakui bahwa Al Qur’an adalah makhluk. Ia mengatakan bahwa Al Qur’an tidak di ciptakan. Hal ini sejalan dengan pokok pikirnya yang menyerahkan ayat-ayat yang berhubungan dengan sifat Allah kepada Allah dan rasulnya. 
B. Ibn Taimiyah
Nama lengkapnya adalah Taqiyuddin Ahmad bin Abi Al-Halim bin Taimiyah. Lahir di Harran, Senin 10 Rabiul Awal tahun 661 H dan wafat pada malam Senin 20 Zulqaidah 729 H. Ayahnya bernama Syihabuddin Abu Ahmad Abu Halim. Ibu Taimiyah merupakan tokoh salaf yang ekstrim karena kurang memberikan ruang gerak kepada akal. Ibn Taimiyah terkenal sangat cerdas, sehingga pada usia 17 tahun ia telah dipercaya masyarakat untuk memberikan pandangan-pandangan mengenai masalah hukum secara resmi.  Pemikiran-pemikiran Ibn Taimiyah diantaranya adalah sebagai berikut:
a. Sangat berpegang teguh pada nas (teks Al Qur’an dan Al Hadist).
b. Tidak memberikan ruang gerak yang bebas pada akal.
c. Berpendapat bahwa Al Qur’an mengandung semua ilmu agama.
d. Di dalam Islam yang diteladani hanya tiga generasi saja (sahabat, tabi’in , dan tabi’i tabi’in).
a. Allah tidak memiliki sifat yang bertentangan dengan tauhid dan tetap mentanzihkannya.
Pandangan Ibn Taimiyah tentang sifat-sifat Allah.
a. Percaya sepenuh hati tentang sifat-sifat Allah yang Ia sendiri atau Rasul-Nya mensifati. 
b. Percaya sepenuh hati pada nama-nama-Nya yang Allah atau Rasul-Nya sebutkan.
c. Menerima sepenuhnya sifat dan nama Allah.
Ibn Taimiyah mengakui tiga hal dalam masalah keterpaksaan dan ikhtiar manusia, yaitu :
a.  Allah pencipta segala sesuatu.
b. Hamba pelaku perbuatan yang sebenarnya dan mempunyai kemauan serta kehendak secara sempurna.
c.  Allah meridhoi perbuatan baik dan tidak meridhai perbuatan buruk.
H. Aliran Khalaf (Ahlussunnah)/ Al-Asy’ari dan Al-Maturdi
A. Al-Asy’ari
Riwayat Singkat Al-Asy’ari. Al-Asy’ari lahir di Bashrah tahun 260 H / 875 M dan wafat di Baghdad tahun 324 H / 935 M. Sepeninggal ayahnya, Al-Asy’ari di didik oleh ayah tirinya (Abu Ali bin Jubba’i). Berkat didikan ayah tirinya, Al-Asy’ari menjadi tokoh Mu’tazilah. Setelah berusia 40 tahun, Al-Asy’ari meninggalkan faham Mu’tazilah karena ia bermimpi bertemu dengan Rasulullah yang memperingatkan agar meninggalkan Mu’tazilah dan membela faham yang telah diriwayatkan beliau sebanyak tiga kali. Doktrin-Doktrin Teologi pemikiran Al-Asy’ari yang terpenting adalah :
a.  Allah mempunyai sifat-sifat (seperti mempunyai tangan dan kaki), dan ini tidak boleh diartikan secara harfiah melainkan secara simbolis.
b. Sifat-sifat Allah itu unik sehingga tidak dapat dibandingkan dengan sifat-sifat manusia yang tampaknya mirip.
c.  Allah adalah pencipta perbuatan manusia, sedangkan manusia sendiri yang mengupayakannya.
d. Baik dan buruk harus berdasarkan pada wahyu.
e. Walaupun Al Qur’an terdiri atas kata-kata, huruf dan bunyi, semua itu tidak melekat pada esensi Allah dan karenanya tidak Qadim.
f. Allah dapat dilihat di akhirat, tetapi tidak dapat di gambarkan. 
g.  Allah itu adil dan Dia tidak memiliki keharusan apapun karena Dia adalah penguasa mutlak. 
h. Orang mukmin yang berbuat dosa besar adalah mukmin yang fasik, sebab iman tidak mungkin hilang karena dosa selain kufur.
B.  Al-Maturidi
Riwayat Singkat Al-MaturidiAbu Mansur di lahirkan di Maturid (Samarkand), sekitar abad ke-3 H dan wafat pada tahun 333H / 944M. Karir pendidikannya lebih dikonsentrasikan untuk menekuni bidang teologi. Ini dilakukan untuk memperkuat pengetahuan dalam menghadap faham-faham teologi yang banyak berkembang pada masyarakat Islam pada masa itu. Doktrin-Doktrin Al-MaturidiDiantara adalah sbb :
a. Mengetahui Tuhan dan kewajiban mengetahui Tuhan dapat diketahui dengan akal.
b. Penentu baik dan buruknya terletak pada sesuatu itu sendiri.
c. Perbuatan manusia adalah ciptaan Tuhan.
d.  Kehendak Tuhan tidak sewengang-wenang (absolut), tetapi perbuatan dan kehendaknya itu berlangsung dengan hikmah dan keadilan yang sudah di tetapkan-Nya sendiri. 
e. Sifat-sifat Tuhan itu Mulzamah (ada bersama) dzat tanpa terpisah.
f. Tuhan dapat dilihat (di akhirat) dengan mata, karena Tuhan mempunyai wujud walaupun immaterial.
g. Kalau nafsi adalah sifat Qadim bagi Allah, sedangkan kalam yang tersusun dari huruf dan suara adalah baharu (hadist).
h.  Setiap perbuatan Tuhan yang bersifat mencipta atau kewajiban-kewajiban yang dibebankan kepada manusia tidak lepas dari hikmah dan keadilan yang dikehendakiNya.
i.  Pengutusan Rasul berfungsi sebagai sumber informasi.
BAB IV
KESIMPULAN
Dapat kita simpulkan HubunganIlmu KalamFilsafat, dan Tasawuf adalah sebagai berikut:
Ø Ilmu kalam, filsafat dan tasawuf memiliki objek kajian yang hampir sama. Objek kajian ilmu kalam adalah tentang ketuhanan dan segala sesuatu yang berkaitan dengan-Nya. Objek kajian filsafat adalah masalah ketuhanan di samping masalah manusia, alam dan segala sesuatu yang ada. Sedangkan tasawuf mengkaji tentang tuhan, yakni upaya-upaya mendekatkan diri kepada-Nya. Jadi, jika dilihat dari aspek objektif ketiga disiplin ilmu ini membahas masalah yang berkaitan dengan ketuhanan
Ø  Perbedaan diantara ketiga disiplin ilmu tersebut terletak pada aspek metodologinya. Ilmu kalam pada dasarnya menggunakan metode dialektika (jadaliah) dikenal dengan istilah dialog keagamaan. Sebagai sebuah dialog keagamaan, ilmu kalam berisi keyakinan-keyakinan kebenaran agama yang dipertahankan melalui argumen-argumen rasional.
Ø Pada intinya ketiga disiplin ilmu ini mendalami pencarian segala yang bersifat rahasia (gaib) yang dianggap sebagai ‘kebenaran terjauh’ dimana tidak semua orang dapat melakukannya.
Ø Ketiganya berusaha menemukan  apa yang disebut Kebenaran (al-haq).
Ø Kebenaran dalam Tasawuf berupa tersingkapnya (kasyaf) Kebenaran Sejati (Allah) melalui mata hati.
Ø Kebenaran dalam Ilmu Kalam berupa diketahuinya kebenaran  ajaran agama melalui penalaran rasio lalu dirujukkan kepada nash (al-Qur’an & Hadis).
Ø Kebenaran dalam Filsafat berupa kebenaran spekulatif tentang segala yang ada (wujud). 
Ø  Maka ketiganya mendalami pencarian segala yang bersifat rahasia (gaib) yang dianggap sebagai ‘kebenaran terjauh’ dimana tidak semua orang dapat melakukannya.
Ø Hubungannya dapat dilihat dari titik persamaan dan perbedaan antara ilmu kalam, tasawuf dan filsafat, dapat kita simpulkan hubungan dari ketiganya adalah saling menguatkan dan membantu dalam mencari kebenaran yang menjadi tujuan utama ketiganya. Walaupun dengan cara yang berbeda. Yaitu pencarian segala yang bersifat rahasia (ghaib) yang dianggap sebagai 'kebenaran terjauh' dimana tidak semua orang dapat melakukannya dan mencari apa yang disebut kebenaran (al-haq).
Ø Adapun perbedaan metode berfikir dalam aliran-aliran Ilmu Kalam secara garis besarnya dapat dikategorikan menjadi dua macam, yaitu kerangka berfikir rasional dan kerangka berfikir tradisional.  Metode berpikir rasional memiliki prinsip-prinsip, sebagai berikut:
Hanya terikat pada dogma-dogma yang dengan tegas dan jelas disebut dalam Al Quran dan Hadist, yaitu ayat yang Qoth’i.
Memberikan kebebasan pada manusia dalam berbuat dan berkehendak serta mendirikan daya yang kuat kepada akal Mu’tazilah.
Metode berpikir tradisional memiliki prinsip-prinsip, sebagi berikut:
Terikat pada dogma-dogma dan ayat-ayat yang mengandung arti dzanni.
Tidak memberikan kebebasan kepada manusia dalam berkehendak dan berbuat. 
Memberikan daya yang kecil kepada akal. 
Asy’ariyah perbedaan kerangka berpikir dalam menyelesaikan persoalan-persoalan kalam. 
Aliran Antroposentris. Menganggap bahwa hakikat realitas transenden bersifat intrakosmos dan personal.
 Teolog Teosentris. Hakikat realitas transenden bersifat suprakosmos personal dan ketuhanan.
Aliran Konvergensi / Sintesis. Hakikat realitas transenden bersifat supra sekaligus intrakosmos, personal dan impersonal.
 Aliran Nihilis. Hakikat realitas transendental hanyalah ilusi.
Ø Sedangkan Aliran- aliran pemikiran dalam ilmu kalam dibagi sebagai berikut 
1. Aliran Khawarij
2. Aliran Murjiah
3. Aliran Mu’tazilah
4. Aliran Qodariyah
5. Aliran Jabariyah
6. Aliran Syi’ah
7. Aliran Salaf
8. Aliran Khalaf (Ahlussunah)

DAFTAR PUSTAKA
1. Baidhawy Zakiyuddin. 2011. Studi Islam Pendekatan dan Metode.  Yogyakarta: Insan Madani. 
2. Hanafi A. 1979.Theology Islam (Ilmu Kalam). Jakarta: Bulan Bintang.
3. Harun Nasution.1986. Teologi Islam: Aliran-aliran Sejarah, Analisa Perbandingan. Jakarta:  UT Press
4. Saefuddin, Endang Anshori. 1987. Ilmu Filsafat dan Agama. Surabaya: PT Bina Ilmu Offst Nata
5. Sultoni Ahmad. 2007. Sang Maha-Segalanya Mencintai Sang Maha-Siswa. Salatiga: SATIN SALATIGA PRESS.
6. Nasir,H.Shilun A. 1991. Pengantar Ilmu Kalam.Jakarta : CV. Rajawali.
7. Zuhri Muh. 2011. Hadis Nabi Telaah Historis dan Metodologis. Yogyakarta: Tiara Wacana Yogya

Tidak ada komentar: